Ikan Koi Sebagai Simbolisme dan Keberuntungan Dalam Bermain Slot Online

Ikan koi mampu membuat sebagian orang merasa penasaran dan terinspirasi selama berabad-abad. Mereka disebut “perhiasan hidup” dan “bunga berenang” karena kecantikan fisik mereka. Mereka juga kaya dengan makna simbolis, terutama dalam budaya Asia. Nama “koi” adalah bahasa Jepang, tetapi diyakini ikan mas besar ini berasal dari Asia Timur, Persia dan Cina. Koi memiliki ukuran yang bervariasi tergantung pada lingkungan akuatiknya. Mereka dihiasi dengan warna-warna cerah yang dapat mencakup kuning, oranye, emas, putih, hitam, perak dan campuran belacu. Ikan juga menjadi simbol bagi situs judi online bernama Ice3bet yang memiliki logo elemen air. Ice3bet sendiri berdiri sejak tahun 2015 dan telah berkembang pesat menjadi perusahaan slot nomor 1 di Indonesia. Ikan koi pun menjadi favorit bagi para pecinta slot online. Berikut ini adalah beberapa makna, mitos, kualitas dan simbolisme yang terkait dengan ikan koi:

Kegigihan

Ikan koi dikenal karena kemampuannya untuk memanjat sungai dan air terjun yang deras sampai mereka mencapai tujuan. Mereka adalah petarung yang gigih dan tidak menyerah.

Kekayaan dan Kelimpahan

Koi juga dikaitkan dengan kemajuan dan kesuksesan finansial. Hal ini disebabkan karena sebagian koi yang lebih besar bisa sangat mahal. Bentuk elegan dan warna cerahnya juga menghadirkan kekayaan dan kemewahan.

Keberuntungan

Koi melambangkan keberuntungan dan keadaan baik dalam budaya Asia. Baik Anda membudidayakan ikan atau memajang lambang, simbol atau tato koi, diyakini koi dapat membantu menarik energi positif bagi Anda dan keluarga Anda. Dalam hal inilah yang paling banyak menggoda penyuka ikan untuk membeli ikan koi, banyak yang percaya dengan memiliki ikan koi dengan corak tertentu dapat memberikan keberuntungan ketika bermain slot online. Permainan slot online bisa dianggap adalah permainan hoki-hokian jadi faktor keberuntungan menjadi sangat signifikan disini.

Keberanian

Selain keelokan yang dimiliki oleh mereka, koi dikenal sangat berani. Mereka menghadapi tantangan secara langsung tanpa mundur dan ini memungkinkan mereka untuk mengatasi rintangan dan pencapaian.

Kekuatan Keluarga

Festival Jepang telah menghormati koi karena kualitas positif mereka sehubungan dengan kekuatan dan perkembangan keluarga. Warna koi khusus mewakili setiap anggota keluarga dan mereka menunjukkan simbol solidaritas, harmoni dan persatuan.

Transformasi

Sebuah legenda dari Tiongkok kuno menceritakan bagaimana koi yang berhasil mendaki Sungai Kuning jatuh di dekat Gerbang Naga menjadi naga. Dengan cara ini, koi melambangkan evolusi, pertumbuhan dan transformasi.

Feng Shui

Kolam koi di properti seseorang dapat meningkatkan aliran energi positif dan ketenangan. Koi mendukung feng shui positif dan aliran energi kehidupan universal yang menguntungkan dan optimal untuk semua yang tinggal dan berkunjung ke sana.

Keunikan dan Ketidaksesuaian

Koi juga melambangkan kesediaan untuk menonjol dari kerumunan. Sifat tekad mereka mewujudkan ekspresi diri kreatif dan semangat juang.

Konotasi Buddha

Kualitas dan karakteristik ikan koi juga membuatnya menjadi simbol Buddha yang populer. Dapat dikatakan bahwa manusia harus menavigasi perairan pengkhianatan seperti halnya koi yang terus-menerus berjuang melawan arus yang sulit.

Ikan koi

Ini adalah misi Bodhisattva untuk tetap fokus pada tujuan Pencerahan meskipun di seluruh perairan bergolak. Batu ujian Alam Buddha selalu ada di sana, dan koi mengilhami kita dalam kemampuan mereka untuk tetap fokus dan berhasil dengan keanggunan dan gaya. Ikan Koi mewujudkan keindahan yang tenang dan misteri yang damai dan menarik. Biarkan ikan koi berfungsi sebagai inspirasi untuk mengolah banyak sifat positif mereka dalam diri Anda.

Share this:

Ikuti 3 Kisah Penjinak Singa Yang Luar Biasa

Istilah lion tamer atau penjinak singa mengacu pada individu yang menjinakkan dan menampilkan kucing liar besar untuk audiensi, terutama di sirkus.

Meskipun pekerjaan mereka berbahaya, orang-orang yang ditampilkan di sini mengendalikan kucing liar dan membuat mereka melakukan hal-hal yang luar biasa. Kami sudah menyediakan 3 penjinak singa yang terkenal dan memiliki kisah yang luar biasa!

Isaac van Amburgh

Dianggap sebagai penjinak singa paling populer dan berpengaruh pada masanya, Isaac van Amburgh lahir pada tahun 1811 dari kedua orang tua yang memiliki keturunan Belanda. Dia memulai karirnya sebagai pembersih kandang di Zoological Institute of New York ketika dia berusia 19 tahun. Ishak menjadi menonjol dan menarik perhatian tokoh-tokoh penting, seperti Ratu Victoria dan Adipati Wellington. Sang ratu menjadi penggemar acara-acara Ishak. Dia dilaporkan menghadiri pertunjukannya di London tujuh kali dalam enam minggu dan sesekali tinggal di belakang untuk menyaksikannya memberi makan singa-singanya.

Sang ratu menugaskan Sir Edwin Henry Landseer, seorang pelukis Inggris yang terkenal, untuk melukis potret (gambar di atas) Van Amburgh di antara hewan-hewannya selama salah satu pertunjukannya di London. Potret itu dipamerkan di Royal Academy of Arts. Van Amburgh melakukan aksinya dengan memasukkan sangkar mengenakan kostum gladiator Romawi. Dia akan terus memprovokasi keganasan sebanyak yang dia bisa dari singa dan harimau sebelum memerangi dan akhirnya menaklukkan mereka untuk tunduk dengan linggis.

Van Amburgh melakukan aksi menantang maut seperti mengolesi tangannya dengan darah dan meletakkannya di mulut singa dan dia adalah orang pertama yang meletakkan kepalanya di rahang singa. Dia pernah ditanya oleh Adipati Wellington apakah dia merasa takut ketika berada di sekitar singa liar. Van Amburgh menjawab bahwa pada hari dia menyadari bahwa dia takut atau bahwa “murid-muridnya” tidak lagi takut padanya, dia akan pensiun. Pada tanggal 29 November 1865, Van Amburgh meninggal karena serangan jantung pada usia 54 di rumahnya di Philadelphia.

Bill Stephens

Awalnya ia adalah seorang tukang las dari latar belakang yang buruk, Bill Stephens bermimpi menjadi penjinak singa yang terkenal di dunia. Ketika ia berusia awal dua puluhan, Stephens berhasil mendapatkan tiga singa dan mulai mengadakan tur dengan beberapa keluarga sirkus terbesar Irlandia. Dia dan istrinya melakukan tur sebagai Jungle Capers. Stephens melakukan tindakan berbahaya yang terkenal dengan singa-singa itu, termasuk memberi mereka makan dari mulutnya sendiri dan menempatkan kepalanya di antara rahang mereka.

Ketenaran yang didambakan Stephens sepanjang hidupnya datang kepadanya dengan cara yang tidak mungkin. Suatu sore bulan November tahun 1951, seekor singa betina milik Stephens melarikan diri dari kandangnya dan berlari ke jalan-jalan yang tenang di Dublin. Singa betina membuat orang-orang ketakutan di jalan-jalan dan hampir menganiaya pelayan minyak muda sebelum Stephens merebut singa betina darinya. Stephens memohon kepada polisi untuk tidak membunuh singa betina saat ia mencoba membujuknya ke dalam kandang. Singa betina menyalakannya, memaksa polisi untuk membunuhnya. Menentang kematian, Stephens meninggalkan tempat kejadian hanya dengan bahu terluka.

Koran dan majalah menceritakan (sebagian fiktif) tentang eksploitasi Stephens dan ia menjadi sensasi internasional. Namun, Stephens merasa bahwa ia perlu membangun reputasi yang lebih besar untuk menarik sirkus besar Amerika. Tindakannya segera menjadi lebih berbahaya. Dia memperoleh singa terkenal bernama Pasha dari Kebun Binatang Dublin. Stephens memutuskan bahwa tidak ada yang lebih menghibur penonton daripada melihatnya di dalam sangkar dengan binatang buas yang benar-benar berbahaya. Dia memutuskan untuk melakukannya ketika seorang pengintai sirkus Amerika akan mengunjungi acaranya. Sayangnya, Pasha tidak mengenali aroma Stephens karena ia mengenakan setelan baru. Singa itu menyerang dan membunuhnya.

Carl Hagenbeck

Carl Hagenbeck dilahirkan pada 10 Juni 1844, dari seorang penjual ikan bernama Claus Gottfried Carl Hagenbeck. Claus juga seorang pedagang yang membeli dan menjual binatang-binatang eksotis. Dia memelihara kebun binatang kecil. Carl memilih untuk mengikuti jejak ayahnya. Pada usia muda, ia menjadi pedagang hewan eksotis, menjual ke kebun binatang dan sirkus. Carl mengambil alih kebun binatang ayahnya pada tahun 1866 dan menjadi dealer terkemuka pada awal tahun 1870-an.

Ketika perdagangan hewan menurun, Carl memulai produksi pertunjukan sirkus. Dia menampilkan orang-orang yang berbeda dari berbagai latar belakang dan beberapa binatang dalam pertunjukannya. Pada tahun 1887, Carl mulai mengadvokasi perubahan dari perlakuan tidak manusiawi terhadap hewan. Dia menunjukkan melalui penampilannya, terutama pada tahun 1889 ketika dia menampilkan sebuah tindakan di mana tiga singa menariknya di sekitar kandang dengan kereta, bahwa perawatan hewan seperti itu kejam dan tidak perlu. Di hadapan para pendengarnya, Carl menekankan bahwa hewan itu cerdas, maka mereka dapat dikendalikan dengan berteman dengan mereka.

Carl akhirnya menjual pertunjukan binatangnya kepada Benjamin Wallace, yang menamainya sebagai Hagenbeck-Wallace Circus pada tahun 1906. Carl membuka kebun binatang pada tahun berikutnya. Kebun binatangnya menjadi model kebun binatang terbuka di masa depan. Dia meninggal karena gigitan ular boomslang di Hamburg pada 14 April 1913.

Share this: